Wisata Kuliner di Banjarnegara, Jawa Tengah

Dawet Ayu,  merupakan minuman khas berasal dari Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Minuman jenis ini mudah sekali kita jumpai, baik yang dijajakan berkeliling atau mangkal di tempat tertentu. Bahkan sudah familier kita temukan di luar kabupaten Banjarnegara, seperti sering saya lihat mondar-mandir di jalanan kota Malang. Untuk di kota asal, ada penjual dawet ayu yang sudah melegenda ke khasan rasanya, lokasinya ada di dekat bekas terminal lama. Tempat ini tidak pernah sepi dari pelanggan setia.


Dawet ayu sendiri merupakan minuman yang terdiri dari cendol, santan, larutan gula merah kental, buah nangka sebagai penambah rasa dan es batu supaya lebih segar. Cocok banget dinikmati saat cuaca panas, atau sebagai pendamping bakso.


Mendoan,  adalah makanan yang terbuat dari tempe lentreng (lebar), tepung terigu dan bumbu. Disebut mendoan karena tempe yang sudah dibalur adonan tepung terigu digoreng setengah matang, sehingga tekstur gorengan siap santap dalam kondisi lembek atau mendo. Sangat nikmat dimakan saat hangat dengan cabai rawit. Makjleb banget sambil nyeruput kopi.

Combro, merupakan camilan dengan bahan dasar singkong. Untuk combro dari kabupaten Banjarnegara ada dua jenis, pertama combro basah seperti bentuk combro pada umumnya dan combro kering. Combro kering ini biasanya sudah ada dalam kemasan plastik dan bisa kita dapatkan ditoko oleh-oleh.

Rempeyek, atau ditempat lain dikenal dengan peyek. Rempeyek banjarnegara sama dengan di daerah lain, bedanya kacang yang menempel pada adonan tepung beras biasana lebih rapat.


Buntil, Banjarnegara terbuat dari daun talas, dengan isian kelapa parut, cabai, teri dan bumbu khas. Isian tersebut dibungkus dengan daun talas, kemudian direbus. Sangat nikmat untuk dijadikan lauk, apalagi buntil yang dimasak dengan kuah santan, maknyuss.

Kunjungi juga:   TEMPAT WISATA DI BANJARNEGARA

Salak pondoh, menjadi buah andalan yang dibudidayakan petani di banjarnegara. Salak pondoh disini rasanya manis dengan daging buahnya yang tebal. Jika kita melintas di jalan raya kabupaten Banjanegara, sangat mudah kita jumpai kios-kios penjual salak pondoh.


Serabi,  juga hampir sama jenisnya dengan serabi di tempat lain. Khusus serabi di Banjarnegara, masih bisa kita temukan serabi rasa original dengan proses pembuatan tradisional. Ada satu tempat yang masih eksis jualan, yaitu di dekat pintu masuk waduk Mrica Mantrianom.

Bagi anda yang berkunjung ke kota Banjarnegara, silahkan berburu kuliner khas seperti diatas, dijamin ketagihan.
54 Komentar untuk "Wisata Kuliner di Banjarnegara, Jawa Tengah"

pagi pagi buta beginih disajiin kuliner banjarnegara, kayaknya cocok buat sahur nih.. serabi dulu ah, met makan semuanyaa..

Sy nksir mndoanny mas....heee

Hmmm ngedadak rindu kampung halaman

saya ikut nyicipin sajian kuliner nya boleh gak Mas Wong?

salam pagi mas wong. Tunggu Teh Santika jangan di makan semua menu makanan kulinernya sisa in walau secuil hhh

Saya gak suka kuliner di sana kalo bayar, sukanya kalo gratisan saja ah...

hadeeeeeh mantap tuh liat bakso ..jadi pengen bakso :(

kalo dawet ayu kan dari tepung beras Mas, makanya agak beda sama dawet kebanyakan.
nah kalo mendoan, yang ada di jakarta ini nggak seperti yang di banjarnegara gilar-gilar. beda banget. kalo buntil, itu kesukaan saya. sehat, waras, wareg.

emang pake bedak ya mendoannya?

diaman Mbak? kalo saya tetangganya banjarnegara.

bener banget mas zach, dimalang sering ketemu penjual dawet asal banjarnegara, cuma rasanya nggak seenak dikota asalnya, sama kayak mendoannya :)..nek buntile maknyuss tenan

kuliner es dawet dan bakso sudah ada di kota saya mas.. jadi tidak perlu menikmati sampai ke banjarnegara mas.. hehe lagian penjualnya asli dari jawa sana mas...

Kalau dawet ayu disini juga ada Mas, cuma sama apa gak ya di Banjarnegara.

Saya pengen dan ngler sama Serabi nya tuh Mas Wong apalagi serabi yang gosong pinggirnya wah itu lebih nikmat sekali.. gurih dan bisa membuat perut kenyang enak yeh..?

Sebutkan nama Kota dan daerah Mas Zhey nya dong biar nanti saya survey gak nanya nanya sama orang.. saya mau membuktikan si penjual dawet yang ayu nya... penasaran kan.?

saya cicipi dulu gak bayar kan Mas wong?

Habis Mas Zach di makan Teh Santika semua menunya. mas Zach kebagian nyuci piringnya hh

dawet ayu sekarang emang sudah "menjajah" kabupaten malang sam
dari malang-kepanjen-sampai karang kates sudah banyak banget yg menjualnya.rasanya emang enak banget deh

asal ngincipinnya dibatin
gratis

ngga ko aku cuma cicipi dikit, sisanya kang saud yang habisin hihi

Baksonya kaya yang enak. Tapi pasti enakan bakso kurdi yang ada di deket tempat tinggal aku wkwk

nama makanannya aneh aneh dan baru tau saya, kayaknya enak enak ya kang

disini banyak juga yang jual dawet ayu, kayaknya bikin ayu

wahhhhh ada serabi juga....makanan favorit waktu kecil....dah lama juga gak merasakan nikmatnya surabi....ooohhh surabiiii...surabiii. makasih gan infonya

kalau dibatin gratis lapernya diperut ya kang yanto....mending tidur aja kali ya gan heeee

pas hari lagi panas-panasnya kalau minum dawet ayu....bisa menyegarkan dan segarnya lumayan bertahan lama, gak seperti es teh dan minuman lainnya. di pontianak yang jual es dawet juga kebanyakan dari banjar negara. kalau masalah rasa gak tau deh jika dibandingin dengan tempat asalnya. yang jelas rasa yang dijual dipontianak juga enak. ok makasih gan infonya.

saya suka beli kalo saya pas haus.
kalo pas lapar saya belinya makanan.

wahh ternyata di banjarnegara juga ada rampenyek yahh kebetulan saya suka tuhh :D

tenang...sedang saya pesankan lagi

iya, kali aja ngimpi makan mendoan...pasti gratis mbah :)

betul mas jai, dawet ayu sudah kemana-mana

itu yg minum jadinya ayu mas saud..coba aja

sudah cobain mas?, kalo perlu bandingin di banjarnegara langsung :)

lebih enak yg gosong semua mas saud..sambil minum air putih berasa kopi

wah ternyata wisata kuliner dibanjarnega sangat beraneka rasa muhehehe ,, ngilerr sama dawet nya kang :D

disini juga ada
tuh tinggal diprint gambar diatas

saya pesan baso dan cendol banjarnegara satu porsi, ngga pake lama yah.


jadi inget kala masih tinggal di pasar minggu, di stasiun pasar minggu selalu saya tiap hari beli cendol banjar negara, walaupun kala itu sedang musim hujan,makjleb sih rasanya.

jadi dawet ayu sm yah dgn cendol? udah lama penasaran, tp blum kesampaian aja buat nyoba...

betul gan, dawet ayu memang minum khas banjar yang sudah sangat familiar bagi kita semua, bukan hanya dikabupaten banjar tapi di kabupaten-kabupaten lain juga sudah banyak yang menjualnya. enak dan harganyapun sangat terjangkau pas dikantong

Dawet ayu nya banjarnegara memang sdah terbukti kualtasnya,penggemarnya sudah sampai ke mana mana

Di tunggu kunbalnya gan

Dawet ayu nya banjarnegara memang sdah terbukti kualtasnya,penggemarnya sudah sampai ke mana mana

Di tunggu kunbalnya gan

Silahkan komen dengan bijak dan sopan

Back To Top