Sejarah Hari Valentine

asal usul hari valentin
Awal sejarah lahirnya hari valentine adalah bermula sejak jaman kompeni dahulu. Dikisahkan pada suatu kampung di daerah Banyumas, Jawa Tengah, ada sepasang kekasih bernama Paijo dan Paijem yang sedang dimabuk asmara. Tetapi apa mau dikata, hubungan mereka tidak direstui oleh orang tua. Sebab mereka berasal dari keluarga dengan kasta yang jauh berbeda. Paijo berasal dari keluarga tidak berkasta, sedang  Paijem berasal dari keluarga darah kebiru-biruan keturunan pakuningratan (paku di jalan). Karena sudah terlanjur cinta dan tidak mau dipisahkan, akhirnya mereka sepakat memutuskan dengan tekad bulat untuk terjun bersama ke sebuah sungai di ujung desa, dengan membawa cinta selama-lamanya. Singkat cerita, merekapun hilang entah kemana.

Mending Baca ini aja Gan:  Yang Aneh dan Unik

Semenjak kejadian tersebut, sungai dimana mereka menghanyutkan diri, hingga sekarang terkenal sangat angker. Banyak orang yang lewat di daerah tersebut bercerita, sering melihat penampakan dan mendengar suara rintihan yang mengerikan. Oleh karena itu, penduduk sekitar jika naik kendaraan melewati sungai tersebut (orang  setempat menyebutnya KALEN), harus membunyikan “TIN” (klakson). Hal ini sebagai penghormatan atau tanda permisi supaya tidak “diganggu” arwah mereka. Bahkan di ujung jalan desa yang menuju sungai tersebut, di pasang papan peringatan yang bunyinya “KALEN, TIN..!” maksudnya lewat sungai bunyikan klakson.

Nah suatu ketika ada turis dari luar negeri mengendarai mobil melintas di jalan tersebut. Melihat papan peringatan, lantas dia membaca dan menghapalnya. Karena tidak tau maksudnya, maka dia bertanya kepada penduduk sekitar. Setelah memperoleh penjelasan panjang lebar, akhirnya turis tersebut  mengerti maksud tulisan “KALEN, TIN..!”, serta kisah tragis yang melatar belakanginya.  Hingga turis itu pulang kampung ke negeri asalnya, tulisan “KALEN, TIN..!” serta kisahnya tetap dia ingat.
Tetapi karena keterbatasan lidah dalam pelafalan, pengucapan “KALEN, TIN” lebih terdengar menjadi “VALENTIN”, saat ia menceritakan kisah tersebut kepada saudara dan teman-temannya di negeri barat saat sana. Hingga saat ini, di negeri kitapun, anak-anak muda lebih mengenal valentine daripada “kalen, tin”.

Dari kisah “VALENTINE” diatas, jadi tidak ada yang perlu dirayakan, karena tidak ada kaitan dan kepentingan apapun didalamnya. Terlebih kisah diatas hanyalah cerita fiktif, yang semata-mata berdasar cerita ngarang dengan alur cerita maksa. Kalaupun ada kesamaan nama, tempat dan waktu kejadian hanyalah kebetulan saja, tanpa adanya tendensi apapun.

Sumber: Fiktif Banget
155 Komentar untuk "Sejarah Hari Valentine"

hahaha...hebat..hebat..!
trnyata aslinya cerita inih dari negri kita ya Mas wong..? baru tau jg sih... hehehe

wkwkwkwk...... kalau kejadiaanya fiktis memang buat apa ya dirayakana hari valentine malah nanti tekor aki buat main klakson terus....

wah ternyata sejarah valentine terlahir dari negeri ini ya kang, cerminan nih buat orang tua agar slalu merestui pasangan bagi anak2nya, biar gax terjadi hal yg seperti ini,, memang tidak bsa dipungkiri, bagi mereka yang dilanda asmara berat, dan sudah mendaptkan cinta sejati, apapun akan dilakukan, ngeri jga knpa harus terjun ke sungai ya, apa gx ada cara lain seperti itu

Kalo mau cayang2an
ngapain juga alus nunggu valentinan ya kan :)

wah , ternyata nama Valentin terkenal karena kisah horor....

wkwkwk ngajak baca sejarah kalen tin, awas tin.. tin... orang tamfan mau lewat...

Tembakan KW nya berhasil gak nih hehehe

saya setuju kang, lagian dalam agama Islam tidak ada perayaan khusus untuk kasih sayang, sebab Islam mengajarkan bahwa setiap hari itu adalah kasih sayang, jadi tidak perlu merayakannya, apalgi saat ini valentine identik dengan pergaulan bebas yang ujung-ujungnya itulah....:D

wkwk.... Kocak juga ceritanya kelentin

besok kita kabarkan ke semua orang

hahaha,
mas Crew minum obat apa sih kemaren?
huhhh, si paijo sekarang jadi menteri kayaknya deh Mas, nggak jadi hanyut

ngomong2 inspirasinya dapet darimana nih dongeng? bisa dibuat cerpen di majalah Femina deh

selamat Pagi mas,pertama saya ijin follow blognya Mas,,,tiap tahun pasti banyak yang merayakan valentine dan kebanyakan yang merayakan orang islam juga padahal didalam agama kita tidak ada yang namanya Valentine...Bagi saya hari kasih sayang setiap hari...

Berarti sebabnya dari lidah wong bule ya

Haha.. Setuju. Aku lebih setuju kalau ceritanya versi seperti ini. Betul, gk perlu dirayakan

wah gara2 kalentin eh valentine daerah banyumas langsung kondang nih.
top banget deh pokoknya paijem dan paijo versi fiktif ini sam

hahaha saya juga pernah baca Mas Wong sejarah hari valentine ini yang mengisahkan "pale entin" berdarah, pale entin berdarah. Nah yang ini ada lagi sejarah hari valentine versi Banyumas an. Itu kata "paku ningratan" kreatif juga ya, ternyata artinya paku ningdalan tho. Kelihatannya Paijem anak nya tukang tambal ban yang kebiasaan nya tebar paku di jalan kali ya Mas Wong. hahaha

haha betul juga, keturunan tukang tambal ban :)

kondangan mas, paijo paijem kawinan

harus itu mas, tiap hari sebarkan kasih sayang

ok, folbek

cuma minum jamu, jamu kuat mikir

siaran radio, pasang iklan di tivi

Valentin itu semacam apa sih mas? :D

Lalu untuk apa ya mereka diluar negri merayakan valentine 14 feb, kan hari kematiannya ga diketahui tuh paijo dan paijem hehe.. dalam ceritanya ga tuntas apakah keturunan paijem juga merayakannya, kan ga setuju.. hihi

iya aku juga pernah baca valentine versi betawi, pale nya si entin

Haha.. ini Sejarah Valentine paling greget.
Kalen + Tin. Di daerah Jawa Tengah emang gitu sih, kata orang-orang tua emang nyuruh klakson tiap lewat jalan dekat sungai (atau jembatan).

Huahahah.. Kampret ah. Tadinya uda percayaaaa banget. Ngga taunya..

Sempruuul... saya mah dah siap-siap duduk bersila sembari nyiapin segelas kopi item warisan karuhun, ternyaata ini mah sejarah hari valentine 'tandingan' ya hahaaaa...

kalo versi sunda ada gak teh? :D

kalo versi sunda ada gak teh? :D

sono tanya gih sama engkong Badul :D

hari valentine, untuk yang namanya valentine aja. kyk valentino rossi, valentine lain-lain deh mas. hehe.

hahaha, cerita nya berbeda dengan cerita yang pernah saya baca... ini sbuah karya yang menarik... benar juga, kenapa harus dirayain ya. padahal kan valentin cerita orang bunuh diri di sungai...

versi yang belum pernah terbit nih mas :D

Baydewey engkong badul itu siapa coba? wkwk

hahaha kerennn ini sejarah valentine versi jawa ke nya :v haha

bisa aja ada velentine versi indonesia....mana dilatar belakangi sama kisa paijo dan paijem...muantab mas kreatif dan yang ane suka ternyata orang barat juga bisa keseleo mengucapkan kata kelen tin...muantan dan ....#unik dan menarik

yang saya salut itu nul...bisa aja nih mas admin idenya sampai kesana...#liar
heee

pengumuman pake mobil juga bagus mas...sambil keliling kampung dan kota terdekat....kayak paris, amsterdam, kopenhagen, arsenal, newyork, dan tokyo....akan lebih banyak tau dan mulai sadar diri hihihiiiiiiiii

Aku tersenyum lahir batin
Hingga ditiup angin
Serindang beringin
baca kalen tin...

:)

buat saya semua hari juga adalah hari kasih sayang ... :D

jangan lupa pasang iklan diblog saya loh

nanti saya telpon pak presiden masing2 negara diatas mbah :)

itu yang rumahnya ujung jalan neng

kebutulan tgl 14 hari pasarannya

haha..mending baca lagi..biar tambah kampret :)

versi banyumasan tepatnya mbah :)

sepakat mas, untuk semua orang tentunya

saya malah tiap detik
saya sayang deh sama Mas Crew

bahkan ketawa ngakaknya pun, Mbak Anis masih bersyair

versi pangenyongan, gitu istilahnya

sepakat dengan mabh dinan, saya ikhlas deh menyumbang mobil dolak dan sound systemnya...harga sewanya setengah deh

pake gerobak sorongnya mas doyok atuh

hah...cermin ajaib...ada gituh?

kalau ada mba susi saya mah suka penasaran liat betis indahnya deh ih

hahahaha....

banyak versi memang, tapi saya lebih suka yang versi betawi mas... PALE - NTIN....

njirrr katanya ikhlas tapi masih mengharap bayaran apa apaan coba ? wkwkwk

wah... si Bos ini sepertinya cocok juga jadi penulis cerpen, keren banget loh, sangat mengalir kayak air kalen tin itu, hehehe...

Kirain ngrayain valen tin nya di kali Mas Wong?
hehehe..

memang ada saja ya cerita mitos jika kita kaitkan pada cerita zaman dahulu, tetapi kalau menurut pendapat saya sih, hari Valentine dibilang hari kasih sayang agak aneh saja, walau tanggal 14 kemarin turut merayakan juga sih, hehe..

cuma kesannya masa waktu sayang ada harinya, tanggalnya diresmikan lagi 14 Februari, berarrti sebelum dan sesudah tanggal tersebut sayangnya sudahan donk, hehe..!!

iya tidak betul sekali tuh orang, anak mana sih pak pak cilembu itu ya?
blagu banget kayanya ya

sekarang doraemon sudah ganti versi ya, jadi cermin ajaib wkwkwk

wakkakak hebat buat fiktifnya kren mas, saya suka saya suka

Pak Cilembu dan Mang Hadi jangan bertengkar

Hahahahaha.. jadi sejarah valentine ternyata menggelitik nih ya mas wong, mantep, paijo dan paijem, bule salah ngomong tuh ya, hehehehehehehe kalentin... gkgkgkgkg :)

Valentin itu katanya hari kasih sayang yang identik dengan cokelat, bunga atau boneka ya mas? xD

Emang knapa juga harus diperingati, saya mah diajarkan oleh ibu setiap hari adalah hari kasih sayang, :)

nahh lho ya , di indonesia juga ada. tapi apa hubungannya dengan coklat? :D

Ya Allah ini ngaco anget tapi gapapa Ya Allah sangat menghibur. :D

oalah mas, kirain dari negeri sebrang, ga taunya di banyumas ya asal kalentin, hehehe

kreatif juga si mas

Sejarah macam apan ini
wah kalo bisa sampe Pagerank1 keren nih buat nipu orang tentang sejarah Valintene :v

Mlesetnya lidah jauh amat yaakkk wkkwkwk

pake spanduk besar brow,met kalentin..kalo gak tin ati2 lewat kalen..

Kalo cerita betawi mengenai valentine ini gak jauh beda sama ini haaaaa.


Tapi keren ceritanya..

KALEN itu kalau dijawa adalah saluran air atau selokan mas. :D

Hahaha, sumber ngawur yang tidak bisa dipercaya :D Joke banget

baru tahu saya kisah mulanya adanya hari valentine kang, :)

ini versi jawanya ya mas berarti :D

walah masssss.... ada ada ajah. ternyata keren juga asal muasalnya :p

Halooo mas wong... hehehehehehe :)

agak kaget juga ternyata ada bunyi klaksonnya juga hahha

Huahua yg komen banyak bingittt. Dsini ada juga yang bernuansa Tin setiap melewati jalan yang ada pohon bambu, yang terkenal angker, tapinggak seterkenal kalentin hehe disini cuma pringtin

keren juga namanya dari kalenan jadi kalen-tin...

keren kan kisahnya? orang indonesia asli gitu loh

iya mas, kalen itu bisa disebut selokan atau sungai yang lebarnya lebih kecil dari pada umumnya

Kalen, tin beda-beda tipis gitu deh dengan Valentine hehehehehehe.....

huwahahaha, Ini adminya waktu kecil sering mandi di kalen juga ya? hayo ngaku? oke juga ini kalentin nya

wah banyumas, tmpat kelahiran saya tuh :D

Hahaha .. bagus bagus bagus :D

Kirain teh KALEM - TIN, ?

Kunjungan siang hari, semoga sehat selalu :)

Wah, saatnya mengabarkan keorang- orang soal Kalen, tin. Aneh bin serem juga nyatanya.

Ternyata versi Indonesia juga ada,,, apa mungkin cerita yang benernya yang inih... heheh

Wakakak, baru tahu deh kisah ini :D

Maksain banget ilmiahnya hehe.

Yang jelas valentin itu budaya barat yang harus dihindarkan karena misi-misi juga perusakan moral.

Silahkan komen dengan bijak dan sopan

Back To Top