Grebeg Suro Paseban Malowopati Temanggung 2018

grebeg suro angling dharmo  paseban malowopati temanggung
Grebeg Suro Paseban Malowopati digelar pada tanggal 22 September 2018 di Desa Bojonegoro, Kecamatan Kedu, Temanggung. Ritual adat ini rutin diselenggarakan setahun sekali setiap tanggal 12 Suro  (penanggalan Jawa).  Paseban Malowopati sebagai tempat grebeg, dipercaya masyarakat sebagai petilasan Prabu Angling Dharma. Lokasinya berada di tengah areal persawahan, pinggir jalan desa Bojonegoro, atau jalur alternatif kendaraan dari kedu menuju Parakan.


Peserta Grebeg Suro Paseban Malowopati berasal dari setiap RT warga setempat dan dihadiri ribuan masyarakat dari berbagi penjuru kabupaten temanggung, bahkan luar kota. Setiap kelompok peserta membuat tumpeng-tumpeng raksasa atau gunungan yang terbuat dari hasil bumi desa Bojonegoro.

grebeg suro paseban malowopati temanggung
Paseban Malowopati background Gunung Sindoro

lokasi petilasan angling dharmo
Paseban Malowopati di sisi kanan jalan desa Bojonegoro

Tumpeng dipersiapkan sejak beberapa hari sebelum pelaksanaan kirab.  Setiap warga secara swadaya menyediakan bahan-bahan dan bergotong royong membuat tumpeng. Besarnya tumpeng yang dibuat, bisa mencapai 2 meter, bahkan untuk membawanya harus digotong lebih dari 10 orang.

grebeg suro paseban malowopati temanggung
Proses pembuatan tumpeng raksasa

grebeg suro paseban malowopati temanggung
Malam mujahadahan warga desa

Tumpeng-tumpeng berukuran raksasa tersebut dikirab bersama-sama dari Balai desa Bojonegoro menuju lokasi Paseban Malowopati. Rute kirab berkeliling melewati jalan desa, disambut meriah masyarakat yang menyaksikan di pinggir jalan. Tiba di lokasi paseban Malowopati, tumpeng atau gunungan hasil bumi diperebutkan.

grebeg suro paseban malowopati temanggung

grebeg suro paseban malowopati
kirab aneka tumpeng hasil bumi

grebeg suro paseban malowopati
Ribuan orang hadiri prosesi grebeg suro

grebeg suro paseban malowopati

grebeg suro paseban malowopati temanggung
Tumpeng diperebutkan warga yang hadir

Grebeg suro paseban Molowopati di desa Bojonegoro, merupakan bagian rangkaian acara yang berlangsung selama beberapa hari. Diawali dengan gelaran wayang kulit semalam suntuk, bersih desa suran, pasar malam di lapangan desa, malam mujahadahan warga desa dan puncaknya kirab tumpeng agung.

Lihat langsung Videonya:

Sumber:
Grebeg Suro Paseban Malowopati, desa Bojonegoro, Kedu, Temanggung
40 Komentar untuk "Grebeg Suro Paseban Malowopati Temanggung 2018"

Wooww!! Acara yang meriah dan identik seperti pawai...Meski bukan pawai sebenarnya..😄😄

Ramai ya acaranya...videonya ada nggak mas?

pasebannya seperti masjid saja terlihat dari sini mas
rebutan kirap tumpeng, seru

Jadi penasaran pingin nyicip tumpeng raksasanya loh..

itu ada linknya dibagian bawah kang

ada dua bangunan, salah satunya musholla

monggo mas tahun depan nyicipin disini :)

Fotonya keren-keren! Tapi kalau ada acara seperti ini, saya pasti menghindar. Kayaknya serem lihat orang rayahan.

Kalau ditempat saya pada tanggal 10 suro. Sebenarnya ini dari budaya seperti itu adalah untuk mengumpulkan banyak orang, sehingga terjalin suatu silaturahmi. Masyarakat jadi rukun.
Semoga budaya ini tetap lestari.

Wah seru banget kayaknya acarannya ya.

Ini acara rakyat/masyarakat yang perlu terus dilestarikan. Ditulis untuk dapat dikenal oleh orang lain dan menjadi warisan cerita bagi anak cucu kelak. Mantap sekali. Iya ... lapar lihat tumpeng raksasa :D

Acaranya sukses ya, yang datang sampai ribuan.

Wah rame sekali ya mas, dihadiri ribuan warga yang punya antusias tinggi..
Ini bisa juga jadi ajang silaturahmi bahkan berkenalan dgn orang2 baru. Mantap

Dari artikel yang kemarin pengen komentar tentang Prabu Angling Darma. Sinetron laga Angling Darma itu sinetron kesukaannya alm.bapak.

suwun, malah seru mba, melu rayahan :)

bener banget mas, terasa guyb dan gayengnya

Rame banget, mas. Kalau di daerah saya, ada juga itu kemaren tumpeng raksasa dari ratusan daging ayam. Jadi nggak orang-orang yang rebutan, nggak cuma dapet sayur atau buah aja. Dapet daging ayam :D

Wew, ramai banget, pasti seru bisa ikut acara tersebut..

Seru banget acara giniaan, aku dah lama nggak lihat karena pulang kampungnya pas lebaran doang, huhu

Seru dan membuat bahagia
Grebeg suronya
Ada tumpeng raksasanya pula

Budaya warisan leluhur, itu tumpengnya berat banget berarti ya? kalau sampai 10 orang yang gotong.

betul mba, melestarikan tradisi budaya leluhur
makan dulu :)

betul mas, luar biasa peserta yang mengikuti

bener banget, banyak orang yang datang dari jauh juga

Penasaran dari dulu pingin nyaksikeun langsung grebeg gini, pingin dapet salah satu printilan tumpengannya

Ramai dan seru pawai grebeg suro nya, di daerah saya nggak ada

Selalu takjub dengan acara tumpeng raksasa. Kagum sama yang buat tumpeng, pasti lebih sulit dibandingkan bikin tumpeng mini, hehehe.

Ini sambil makan :p hahaha.

acara "sacral" yang menarik untuk diikuti.
Thank you for sharing

acara masyarakat seperti ini sebenarnya bisa menarik wisatawan ya mas, soalnya acaranya sarat dengan nilai budaya

Menarik dan seru sekali pasti acarnya. Harus dilestarikan yaa

Acara seperti ini sepertinya asyik sekali yach gan, bisa foto2 dan happy2. :)

Seru mas acara ini, tapi saya belum pernah ikutan, oh iya tumpeng raksasanya banyak juga ya mas..

Weiii seru banget ini... Mayan nih buat difoto2 trus tunjukin ke turis2 asing... sukur2 ada yang tertarik dateng liat langsung.

Ditunggu tulisan berikutnya :)

Aku pengen banget bisa nyaksiin secara langsung nih. Seru sepertinya. Sering tahu memang acara sepertinya ini ya gitu belum pernah lihat langsung.

Akhirnya tahu juga nih detailnya di video, ramai banget ya, Mas.
Jadi penge ikutan icip itu tumpeng..he

Menunggu tulisan berikutnya ... semangat! :)

Silahkan komen dengan bijak dan sopan

Back To Top